Sunday, May 20, 2007

HARI INI CACA SENENG BANGET

Hari ini caca ceria banget. Ketawa-ketiwi, cerita ini-itu. Apa pasal? Ternyata embaknya datang nengokin caca. Embak yang ini emang udah ikut momong caca sejak caca umur dua bulan. Dulu mama caca suka gantian momong caca ama mbak ini. Biasanya mulai setelah mandi pagi ampe jam 10.30 dan jam 16.30 ampe jam 19.00 caca dijagain ama mbak ini. Selain jam-jam itu caca main bareng mamanya. Kecuali jika mama caca ada acara yang nggak bisa ngajak caca.

Daur itu berjalan terus sampai caca hafal dengan jam-jam kebiasaannya. Biasanya, kalo udah waktunya ikut mamanya, tapi si mama belum nongol juga, caca otomatis jadi rewel. Nangis sambil tak henti-henti nyebut-nyebut mamanya. Demikian juga sebaliknya, kalo udah waktunya main bareng embaknya, caca juga akan nyari-nyari mbak ini sambil nyebut namanya berulang-ulang.

Nyatanya caca emang dah lengket ama mbak ini. Dulu sewaktu mama caca pergi haji, mbak ini juga yang ngerawat dan nemeni caca setiap harinya. Praktis selama 45 hari, caca bercerita, berkeluh dan menumpahkan kesalnya pada mbak ini. Hingga caca jadi deket banget ama mbak ini. Dan mbak yang satu ini emang sabar dan sayang ama caca. Jika sedang main berdua sudah layaknya kakak-beradik saja.

Sampai akhirnya, datang juga waktu mbak ini buat boyongan. Maklum, udah ada seorang tetangga yang meminangnya. Tak lama lagi mbak ini mo nikahan. Sebenarnya udah ada mbak lain yang siap menggantikannya. Tapi rupanya caca tak semudah itu nyaman dengan pengganti mbak ini. Sepertinya caca dah kadung punya pertalian batin dengan mbak yang satu ini.

Contohnya udah tiga kali kejadian semenjak mbak ini boyong. Tiap kali mbak ini punya krentek ato maksud hati hendak nengok caca, pasti empat atau tiga hari sebelumnya caca tak henti nyebut-nyebut nama mbak ini. Bahkan tiga hari lalu sebelum mbak ini datang, caca tiba-tiba nangis minta nelpon mbak ini. Sayang nomornya nggak bisa dihubungi. Tapi waktu itu mama caca udah mbathin, paling-paling mbaknya mo ke sini. Caca dah ngrasa duluan.

Dan benar saja. Hari ini mbaknya datang. Caca bungah banget. Cerita ini-itu, Nyanyi-nyanyi. Pokoknya happy. Pas mama caca nanyain, kok kamu ceria banget sih. Eh, cacanya malah jawab: “kan pas mama pergi haji, caca ama mbak ini terus boboknya”.

Ternyata, kedekatan hati bukan hanya bisa disebabkan oleh ikatan darah. Tapi juga intensitas pertemuan dan kasih sayang. Met bobok caca. Besok embaknya pulang, tapi jangan cemas, semua orang akan tetap menyayangimu. Love you caca...

2 comments:

Tety said...

Waaah caca udah deket bgt ya sama si mba', jadi ga' khawatir ya kalo ninggalin caca sama blio, betul sekali say kedekatan itu bukan hanya karena pertalian darah, tapi juga dengan kualitas pertemuan (maksudnya di sini walopun jarang ketemu tapi kalo sekali bertemu meninggalkan kesan yang berarti)& kasih sayang yang tulus.

isma said...

caca... biar aja mbaknya boyong, kan masih ada kang ndalem hehe... gag kalah baik kok, percaya deh!