Monday, June 4, 2007

CERITA TENTANG NAMA

Kemarin, mama Shinfa nanyain nama lengkap caca. Mama caca jadi pingin cerita tentang caca dan full name-nya.

“.....Namaku Izzatin Rafiqoh. Panggilanku Caca. Gigiku ada enam belas. Delapan di atas. Delapan di bawah.....”

Ih, banyak banget giginya..
Caca emang udah gede. Giginya udah banyak. Dia udah gemar pamer gigi di depan kaca. Juga udah bisa sikat gigi sendiri.

Caca juga udah tahu nama lengkapnya. Sejak kecil, mama caca berusaha ngenalin nama lengkap dan nama panggilannya. Biar caca gak ngrasa asing dengan namanya sendiri. Takut kayak pak leknya yang punya nama lengkap Ahmad Rofu’a Qodruh. Biasa dipanggil Koko. Akhirnya pas masuk TK dan diabsen. Dia gak nyadar kalo yang dipanggil adalah namanya.
“Rofu’a Qodruh..” Pada diam semua. Soalnya gak ada yang ngrasa punya nama itu.
“Lho namaku kan Koko, bukan Rofu’a Qodruh.” Begitu pikirnya.
Makanya, biar caca gak ngalami kejadian serupa, caca mesti tahu siapa full name dan call name-nya.

Tentang nama panggilannya yang -kata orang- gak nyambung dengan nama panjangnya, emang ada kisahnya. Waktu caca pertama kali dikasih nama, mama dan abah caca sepakat memanggilnya “Izza..” Wah, bagus dan cantik banget kayaknya panggilan itu. Setelah nama lengkap dan nama panggilnya disepakati, mama caca mengadakan acara syukuran. Waktu itu ngundang temen-temen indo. Baik yang berstatus student ato yang Cuma ngikut pasangannya. Pokoknya kita kumpul-kumpul. Bikin mini party.

Dan begitulah. Mama caca ngumumin nama lengkap si baby. Izzatin Rofiqoh. Dipanggilnya Izza...
“Izza..? cantik banget namanya.” Seorang teman menirukan dengan ejaan yang tepat banget.
“Izza... hallo Izza..” teman yang lain mencubit pipi tembem si baby.
“Siapa mbak panggilannya? Ijja..?”
“Hah...!!” kali ini mama caca kaget dengan cara seorang teman mengeja nama si baby.
“Izza.. Izza..” Mama caca berusaha membenarkan.
“Oh..Ijja...” Teman itu menirukan.
Duh, kali ini mama caca gelisah.

Kejadian serupa terulang ketika malam harinya mama caca telepon ke seseorang di tanah air yang asli betawi.
“hallo empok, aku dah ngelahirin lho. Cewek. Namanya Izzatin Rofiqoh.” Mama caca memulai perbincangan di telepon.
“Siapa mbak? Ijjatin Ropikoh? Panjang ya.. namanya..”

Dan saat itu mama caca menghabiskan malam dengan gelisah. Takut juga kalo nyampe tanah air baby girlnya gak dipanggil Izza, tapi Ijjah. Gak papa sih. Cuma mama caca takut, si baby gak pede dengan panggilannya. Lahirnya di aussie, kok namanya Ijjah. “Wah, mesti nyari panggilan lain nih buat si baby.” Begitu pikir mama caca.
“Izza, Icha ato caca...??”
Dan caca lah yang terpilih.

Akhirnya baby girl yang lahir di Monash Madical Centre, Clayton, Victoria, Autralia itu resmi dipanggil caca. Biarin dibilang gak nyambung ama nama lengkapnya. Yang penting mama caca ngrasa lega. Dan mengutip komentar seorang student asal China. Manurutnya: “Caca is more easy for international student”
Wah, Sepakat. Karena teman dari berbagai bangsa pasti akan lebih mudah melafalkan nama Caca dibanding Izza. Semoga mama caca gak salah pikir. Amin.

3 comments:

ameera said...

hahahaha...
i agree that caca is much more cuter than ijjah :D

*masih nyengir2 ngebayangin mama caca gelisah semaleman mikirin anaknya yg bakalan dipanggil ijjah*

bundanya i-an said...

haluww izza... namanya cantiek...
tapi emang kalo balik ke indonesia ejaan suka berubah.. he..he..
lucu yah.. aku juga dulu sempet bingung takut orang salah panggil Raihan jadi Rehan.. kan artinya jadi beda.. trus aku panggil kiky.. eh pas anaknya dah 8 bulan nolak dipanggil kiky.. pengennya i-an... ha..ha.. yo weis.. ma'e manut ae.. he..he..

Tety said...

Emang ya lidah indo lebih gampang nyebut "J" daripada "Z", kacian ya nama bagus masa panggilannya Ijjah wakakak