Saturday, September 13, 2008

PR BUAT CACA

Alhamdulillah, caca dah masuk Taman Kanak-kanak. Meski usianya belum genap empat tahun. Tapi kelihatannya caca cukup antusias menjalaninya. Terbukti semenjak bulan ramadlan ini caca sudah mau sekolah tanpa ditunggui, meski dengan syarat, mama caca sendiri yang mesti mengantar dan menjemputnya sendiri.

Tapi ada yang terasa kurang sreg dihati mengenai sekolah caca. Yak ni tentang PeeR alias pekerjaan rumah buat caca. Di sekolah Tknya caca setiap hari selalu mendapat PR dari gurunya. PR belajar menulis angka dan huruf. Menurut caca, disekolah Tknya dia juga sangat jarang diajak mernyanyi dan menggambar.aktivitas di sekolah lebih terfokus pada belajar menulis. Mama caca sendiri tak tahu, apakah memang begitu seharusnya anak-anak TK zaman sekarang. Rasanya kasian juga liat si kecil itu mesti terbebani PR setiap hari.

Buat para blogger yang membaca tulisan ini. Minta masukannya ya...

4 comments:

Kamilia said...

assalamu'alaikum
seneng ya udah denger caca sekolah udah berani ngga pake ditungguin, PR sekolah mungkin tidak masalah sih mbak selama anaknya masih enjoy aja, kalau hilda dulu masih play group 3 minggu pertama tidak ada pe er, hanya kegiatan bersosial dengan temen2nya n gurunya, masuk bulan pertama baru dikasi pe er tiap akhir pekan aja tidak tiap hari, masuk bulan kedua baru kita dikasi tugas untuk beli buku dengan kotak2 besar untuk latihan nulis angka dan huruf sama pengenalan kosa kata dengan gambar, nulis nya juga dengan mengikuti garis titik2 yang dihubungkan, sama pengenalan bentuk, bulat bundar dan sebagainya. masuk bulan ketiga mulai intensif kita diwajibkan beli buku paket ada 6 macam, untuk dikerjakan selama disekolah, kegiatan lainnya menyanyi dengan guru musiknya kt hilda diiringi keyboard juga, sama belajar mandiri makan bekalnya masing2, belajar mengunting bentuk dan menempel bentuk tadi di kotak yang sesuai, seingat saya selama play group pe er hanya akhir pekan saja kalau mau libur. tapi kalo sekarang duh tiap hari dikasi pe er, ntar saya kirim buku play group nya mbak ya..kali aja bisa dibuat masukan untuk sekolahnya. bukunya cetakan oxford. sekian dulu mbak, kepanjangan ya...moga membantu salam hangat dari kami sekeluarga.
regard,
hilda's mom www.hildafarha.blogspot.com

ke2nai said...

hai 'la kenal ya... main yuk ke rumah Keke & Nai. http://ke2naischool.blogspot.com

Barhutin-Aisyah said...

Pe-er ya,mbak? mmmm...kalau menurut aku, sih gini, mbak.. TK itu harus jadi sekolah yang menyenangkan, karena...di TK itu basic dari pembentukan personality anak, selain dari rumah tentunya. jadi, apapun visi dan misi dari sekolah itu tetep harus mengutamakan 'fun' nya. anak belajar, tapi sebenernya dia gak sadar kalo dia lagi belajar sesuatu, karena caranya menyenangkan.
sebenernya dari diknas sendiri gak ada lo peraturan anak lulus TK harus sudah bisa baca tulis..ini aku tau dari konsultan di sekolah aa rama, mbak. tapi iklim pendidikan di indonesia yang mengharuskan anak harus bisa baca tulis ketika masuk SD lah yang membuat beberapa TK akhirnya mengajarkan baca tulis, bahkan ada yang cenderung 'memaksa', karena pihak TK gak mau dibilang punya lulusan yang 'berkualitas'.
masalah tulis menulis itu kan masalah perkembangan motorik halus, ya mbak...sebelum siap menulis, anak harus dilatih dulu motorik halusnya, misalnya meremas plastisin untuk melemaskan jari-jari tangannya...
bagaimanapun, mbak...kita yang lebih tau siapa dan bagaimana anak-anak kita..kalau kita sendiri udah gak 'sreg' perlu dipertimbangkan lagi untuk mencari sekolah alternatif..
gitu aja ya, mbak..semoga bisa membantu..btw, ada YM gak? mungkin kita bisa share? YM saya aisyah_btm@yahoo.com

Barhutin-Aisyah said...

ralat sedikit..maksudnya... pihak TK gak mau dibilang punya lulusan yang 'gak berkualitas'..